Home Politik Kritik Prabowo Dibalas dengan Mengungkap Kebijakan Ayah dan Mertua Prabowo

Kritik Prabowo Dibalas dengan Mengungkap Kebijakan Ayah dan Mertua Prabowo

SHARE
Politisi PDIP Eva Kusuma Sundari

Balkot.com – PDIP panik, kritik Ketum Gerindra Prabowo Subianto terhadap pemerintahan Presiden Joko Widodo dibalas elite PDIP Eva Kusuma Sundari dengan mengumbar kebijakan ayah Prabowo — Sumitro Djojohadikusumo dan mertua Prabowo –Soeharto, Presiden RI ke-2, yang dianggapnya salah.

“Aku harus mulai dengan bagaimana ayahnya mengajukan UU PMA (penanaman modal asing) yang copas dari Amerika Serikat yang tidak memberi ruang kepada koperasi untuk tumbuh,” ungkap politikus PDIP Eva Kusuma Sundari kepada detikcom, Rabu (20/6/2018).

Sumitro merupakan ekonom Indonesia yang cukup terkemuka. Dia pernah beberapa kali menjabat sebagai menteri di era Orde Lama dan Orde Baru, termasuk menjadi menteri keuangan.

Eva juga menyoroti kebijakan yang pernah dilakukan Soeharto ketika masih menjadi presiden. Ini terkait dengan kebijakan dalam aspek perekonomian.

“Atau perjanjian Jenewa yang (mantan) mertuanya kasih konsesi ke perusahaan-perusahaan tambang sebagai konsesi atas penurunan Sukarno dan perjanjian Freeport yang merugikan kita hingga sekarang,” kata Eva.

Anggota Komisi XI DPR itu meminta agar semua pihak tak saling menuding soal kebijakan negara. Eva menyebut saat ini Presiden Joko Widodo tengah berbenah memperbaiki kerusakan dari kebijakan-kebijakan yang merugikan di era-era pemerintahan sebelumnya.

“Mari cuci piring bersama, dia (Prabowo) dan Cendana (keluarga Soeharto) ikut berpesta. Jangan menuding ke korban yang sedang berbenah kesalahan-kesalahan masa lalu,” tuturnya.

Sebelumnya diberitakan, Prabowo mengkritik sejumlah hal terhadap pemerintahan Jokowi. Mulai dari sistem ekonomi yang disebutnya menyimpang, hingga TNI yang dituding saat ini lemah.

“Kita merasakan, Gerindra merasakan, dan saya berpandangan dan berkeyakinan bahwa sistem bernegara, sistem politik, dan sistem ekonomi bangsa kita berada di jalur yang menyimpang, menyimpang dari apa? Menyimpang dari rencana dari cetak biru yang dibangun oleh pendiri-pendiri bangsa kita,” ungkap Prabowo di video yang diunggah di akun Facebook-nya, @PrabowoSubianto, Selasa (19/6).

“Saudara-saudara, kondisi inilah yang membuat bangsa Indonesia menjadi lemah. Tentara kita lemah, Angkatan Udara kita lemah, Angkatan Laut kita lemah, kekayaan kita diambil. Dan dengan demikian kita merasa kondisi ekonomi kita semakin memprihatinkan, semakin menyusahkan kehidupan rakyat,” imbuh dia.

Prabowo pun menuding kekayaan Indonesia tengah dikuasai pihak asing. Prabowo mengklaim punya data yang siap dibuka soal ini, dan pada waktu yang tepat data soal keadilan sosial itu akan dibuka.

“Pelabuhan yang begitu vital, pelabuhan udara yang begitu vital, yang merupakan jalur bernafas sebuah bangsa, banyak sekarang sudah dikendalikan oleh bangsa asing. Saudara-saudara, sumber-sumber ekonomi kita juga sudah lepas kendali dari penguasaan negara dan bangsa Indonesia,” tutur Prabowo. [dtk/gelora]